• ,


Breaking News :






Walikota Dukung Nama Sutan Muhammad Amin jadi Nama Jalan di Medan
Jumat, 13 April 2018 - 20:23:00 WIB
Rubrik: Peristiwa - Dibaca: 10 kali   


Medan, - Wali Kota Medan Drs H T Dzulmi Eldin S MSi  mendukung  penuh  usulan Pusat  Studi  Sejarah dan Ilmu-Ilmu Sosial Universitas Medan (Pussis Unimed) yang ingin  menjadikan nama Sutan Muhammad  Amin sebagai  nama jalan di Kota Medan.  Selain  sebagai Gubernur Sumatera Utara  di awal-awal kemerdekaan dan dilantik langsung Presiden Soekarno, SM Amin juga  merupakan tokoh penting dalam  peristiwa Sumpah Pemuda 1928.

Dukungan ini disampaikan Wali Kota ketika menerima kunjungan Ketua Pussis Unimed sekaligus sejarawan Kota Medan Dr  phill Ichwan Azhari MS beserta sejumlah anggota di Rumah Dinas Wali Kota Jalan Sudirman Medan, Jumat (13/4).

Didampingi Asisten Administrasi Umum Ikhwan Habibi dan Kadis Pendidikan Kota Medan Hasan Basri, Wali Kota menyatakan siap mendukung usulan tersebut. Apalagi dari penjelasan yang disampaikan Ichwan, sosok SM Amin sangat patriotik.  Pria kelahiran  Lhoknga (Aceh) merupakan pengurus  Jong Sumateranen Bond dan berperan aktif pada kegiatan Konggres Pemuda II pada 28 Oktober 1928 yang melahirkan Sumpah Pemuda.

Di samping itu dari penjelasan Ichwan juga terungkap,  SM Amin merupakan salah satu penggagas sekaligus anggota  Komite Besar Indonesia Muda (KBIM). SM Amin kemudian dilantik menjadi  Gubernur Muda Sub Provinsi Sumatera Utara pada 14 April 1947 dan menjadi Gubernur Penuh untuk Provinsi Sumatera Utara pada 30 Mei 1948 yang dilantik langsung  Presiden Soekarno.

“kita sangat mendukung pengusulan nama SM Amin menjadi nama salah satu jalan di Kota Medan. Kita harapkan dengan ditabalkannya nama SM Amin menjadi nama salah satu jalan, warga Kota Medan dapat mengetahui dan mengingat jasa-jasa yang telah dilakukan beliau selama masa hidupnya,” kata Wali Kota.

Untuk mendukung keinginan tersebut, Wali Kota selanjutnya menyarankan kepada Pussis Unimed segera mengajukan pengusulan untuk diproses selanjutnya. Setelah itu Pemko Medan akan mengajukan  sekaligus meneruskann kepada DPRD Medan. “Pengusulan nama jalan harus mendapat persetujuan dari DPRD Medan. Dengan kesejarahan yang telah diperbuat SM Amin selama hidupnya, insha Allah DPRD Medan menyetujuinya,”  ungkapnya.

Selain itu Wali Kota juga menyarankan kepada Pussis Unimed untuk menemui DPRD Medan, terkait dengan pengusulan nama SM Amin menjadi nama salah satu jalan di Kota Medan. Termasuk, menerangkan secara jelas dan lengkap riwayat dan perjuangan  yang telah dilakukan SM Amin untuk Tanah Air.

Ichwan Azhari pun mengaku sangat puas, sebab Wali Kota menyatakan dukungan atas pengusulan nama SM Amin menjadi nama jalan di Kota Medan sebagai bentuk apresiasi dan ucapan terima kasih atas perjuangannya selama hidupnya. Dikatakan Ichwan, Pussis Unimed mengusulkan Jalan Sei Batanghari untuk diganti menjadi nama Jalan SM Amin.

“Dari pihak Universitas Sumatera Utara setelah kita berkoordinasi mengusulkan Jalan Gunung Krakatau menjadi nama Jalan SM Amin. Pussis Unimed tentunya lebih setuju Jalan Gunung Krakatau yang menjadi nama Jalan SM Amin, sebab jalan itu lebih panjang dibandingkan Jalan Sei Batanghari yang kita usulkan,” jelas Ichwan.

Penabalan nama SM Amin menjadi nama salah satu jalan, jelas Ichwan,  tentunya penting dilakukans ehingga masyarakat, terutama generasi muda bisa mengenal  tokoh penting sebagai gubernur pertama Sumatera Utara dan tiga kali menjabat sebagai gubernur. Namun sayang perjuangan yang telah dilakukan SM Amin ternyata tidak dikenal dalam memori masyarakat. “itulah sebabnya kita mengusulkan nama beliau menjadi nama salah satu jalan di kota Medan,” paparnya.

Selain itu terangnya lagi, SMS Amin merupakan tokoh yang melahirkan Sumpah pemuda dari Sumut dan penyelamat Republik Indonesia. Dijelaskannya, ketika RI dikatakan pemerintah kolonial Belanda sudah bubar, Soekarno-Hatta ditangkap dan ibukota negara di Jakarta dan Jogyakarta sudah diduduki Belanda serta perjuangan yang dilakukan Jendral Sudirman dilakukan dari hutan dan gunung ke gunung secara bergeriliyawan.

“Kondisi itu membuat Belanda ,mengumumkan kepada dunia bahwasannya Indonesia sudah tidak ada. Namun klaim itu dibantah SM Amin, beliau mengatakan Indonesia masih ada, saya gubernurnya dan membentuk anggota DPRD. Itulah perannya sangat heroik. Justru saya sangat sayangkan nama SM tidak ada di Kota P Siantar, sebab P Siantar merupakan tempat lahirnya Provinsi Sumatera Utara tahun 1947, begitu juga dengan Kota Medan,” terangnya.

Atas dasar itulah tegas SM Amin, tujuan pengusulan nama SM Amin menjadi nama salah satu jalan di Kota Medan agar tokoh nama pahlawan besar itu diingat dan menjadi memori masyarakat. “Alhamdulillah Bapak Wali Kota mendukungnya dan menyarankan segera menyampaikan usulan kepada Pemko Medan dan DPRD Medan,” pungkasnya.(mbz/mdn)








Komentar :



Isi Komentar :
Nama :
Website :
Komentar
 
 



UNIK

Inilah Penampakan Ratusan Jemaah Indonesia Mendaki Jabal Nur, Berziarah ke Gua Hira

Medanblitz,-Hari masih sangat pagi. Rabu (13/09), jam menunjukan pukul 03.45 waktu Arab Saudi ketika tim Media Center Haji (MCH) Daker Makkah mulai meniti jalanan menanjak menuju kaki Jabal Nur. Tim




Mendengar Lantunan Azan, Reporter TV Inggris Menesteskan Air Mata

Walikota Tabalkan Nama Jalan Dr Drs H Ibrahim Sinik