• ,


Breaking News :






Pro - Kontra Dana Talangan di Yunani
Minggu, 05 Juli 2015 - 08:50:00 WIB
Rubrik: Internasional - Dibaca: 157 kali   


foto : bbc

ATHENA - Puluhan ribu orang di Yunani melakukan demonstrasi di ibukota Athena menjelang referendum yang akan dilaksanakan pada Minggu (5/7/2015).

Perdana Menteri Alexis Tsipras mendapatkan sambutan luas dari peserta demonstrasi ketika dia menyatakan kepada para pendukungnya untuk memilih "Tidak" terhadap dana talangan atau bailout dari lembaga internasional.

Tetapi dalam demonstrasi besar lainnya, para pendukung dana talangan memperingatkan pilihan "Tidak" dapat diartikan Yunani akan dikeluarkan dari zona eropa.

Program dana talangan Yunani akan berakhir pada Selasa. Seluruh bank telah tutup, dan hanya memiliki sangat sedikit jumlah uang tunai yang dapat ditarik nasabah.

Wartawan BBC di Athena Chris Morris mengatakan pilihan referendum ini adalah untuk tetap berada di zona eropa atau tidak. Dia mengatakan retorika yang disampaikan dua kelompok yang mendukung ataupun menolak dana talangan semakin sengit, meskipun tak seorang pun yakin apakah bank di Yunani dapat kembali buka pada pekan depan seperti dijanjikan oleh pemerintah.


Referendum Minggu (5/7/2015) akan memberi pilihan kepada rakyat Yunani untuk menyetujui atau menolak proposal pihak kreditur, yaitu Komisi Eropa, Bank Sentral Eropa, dan Dana Moneter Internasional (IMF).

Usulan referendum disampaikan oleh Perdana Menteri Yunani setelah menolak proposal pengucuran dana talangan yang dinilai memberikan persyaratan yang terlalu ketat.

Sebelumnya, proposal itu diajukan kepada Perdana Menteri Yunani Alexis Tsipras untuk mengucurkan dana talangan sebesar 7,2 miliar euro atau setara dengan Rp108 triliun. Dana itu krusial bagi Yunani untuk membayar utang kepada IMF sebesar 1,6 miliar euro atau setara dengan Rp22 triliun.(mbz/bbc)








Komentar :



Isi Komentar :
Nama :
Website :
Komentar
 
 



UNIK

Inilah Penampakan Ratusan Jemaah Indonesia Mendaki Jabal Nur, Berziarah ke Gua Hira

Medanblitz,-Hari masih sangat pagi. Rabu (13/09), jam menunjukan pukul 03.45 waktu Arab Saudi ketika tim Media Center Haji (MCH) Daker Makkah mulai meniti jalanan menanjak menuju kaki Jabal Nur. Tim




Mendengar Lantunan Azan, Reporter TV Inggris Menesteskan Air Mata

Walikota Tabalkan Nama Jalan Dr Drs H Ibrahim Sinik